Selasa, 5 April 2016

kaki langit - 299.


saat kalbu ku berlagu
yang terdengar 
hanyalah nyanyian pilu
dari lubuk hati
jauh di sanubari.

aku tak bisa berbohong
berkata itu dan ini
tapi hati tetap pasti
kau sering diingati.

berprasangka lah
semahu mu
dan berkata lah
apa mahu mu
aku bisa kembali
atau terus 
saja pergi.

tabahkan hati mu
setabah aku yang berlalu
meski kita berbeza
pada fizikal jua seksual
namun kita tetap satu
saling merindu
cinta Satu.


b.tan.
mengkuang.
5.4.2016.
1.50pm.



Rabu, 21 Oktober 2015

kaki langit - 298.


  
 betapa aku telah meluka kan mu
dengan hirisan sembilu cinta
aku membiar kau menunggu
dan berpura tidak tahu.

kemaruk lah rindu berlagu
tak kala sepi begini menghuni
aku berpaling wajah ke tepi
dan kau di sana mungkin ternanti.

aku telah berkali menafi
saat bicara kita berapi
aku tetap mengingati mu
hingga aku mati.

aku masih lagi tercari
di mana alasan aku
untuk ku luah pada mu
kenapa aku menyepi begini.

ternyata aku tiada berhati
entah kenapa aku tidak pasti
tapi di sanubari telah terpatri
aku tetap mencintai mu
hingga aku mati.

b.tan.
21.10.2015.
mengkuang.
1.53pm.


* puisi pertama aku di mengkuang...
* catatan rasmi pertama aku di tahun 2015...
* yang pertama juga dalam semua blog aku...
* harap dimengertikan wahai sahabat...
* bukan aku melupakan mu...
* tapi hati tidak ingin berdusta lagi...
* sekian untuk kali ini...

Isnin, 15 Disember 2014

kaki langit - 297.


























di sinilah ketikanya
ku bersandar pada alam
dan merenung lagi
merenung dalam diri
yang ku lihat diri mu
tersenyum pada ku
setelah ku temui
dikau lagi.

di sinilah ketikanya
ku melayan rindu ku
tak kala ia datang bertamu
bersama redup renung mata mu
dan terus ku gapai lembut
harum tubuh mu
dan terkapar aku 
dalam mimpi pilu.

di sinilah ketikanya
ku masih mencari
sekelumit rasa cinta
yang terbenam di lubuk hati mu
buat mengubat rindu hati ku.

di sinilah ketikanya
ku masih mengenang mu...

b.tan.
kemayan.
15.12.2014.
02.12pm.


* kita mungkin berbeza tapi sama rasa...
* senyum...

Jumaat, 5 Disember 2014

kaki langit - 296.



























pada detik pertemuan itu
tiada kata yang dapat ku ungkap
selain merenung sepi pada alam
dan bertanya lagi untuk apa aku ke mari
apakah sekadar menyapa mu di angin lalu
dan melambai longlai pada kenangan lalu
sedang di hati masih berbunga harapan
untuk berada disamping
dan memaut kukuh sebuah perasaan
yang telah lama ku pendam.

justeru di pertemuan ini
maafkan aku 
kerna sering membisu
tanpa bicara tanpa seloka
tapi hati tetap terpaut
pada dia bunga larangan
mekar segar di jambangan
dipagar erat kumbang kesayangan.

b.tan.
05.12.2014.
kemayan.
11.35am.

* maaf aku memang lupa pada tarikh itu...
* tapi..meski kelewatan ingin ku ucapkan selamat ulang perkahwinan yang ke 17...
* semoga kekal bahagia hingga ke syurga bersama keluarga tercinta...
* wassalam... daaa...  

Selasa, 2 Disember 2014

kaki langit - 295.


























aku duduk di sini memerhati
pada sibuknya kehidupan
hampir terlupa pada kematian
yang berada di setiap perjalanan.

aku duduk di sini memerhati
tidak tahu berapa lama lagi
yang pasti aku turut akan pergi
menunggu saat menghadap ILAHI.

b.tan.
02.12.2014.
kemayan.
12.33pm.

* al-fatihah buat anak ustaz samad dan ustazah suhaini yang meninggal dunia kerana kemalangan malam tadi.
* al-fatihah...

Sabtu, 8 November 2014

kaki langit - 294.



























aku berlabuh lagi di dermaga rindu
menanti hujan gerimis menipis
dalam sayu angin bertemu
entah kenapa aku pilu.

buat sekian kali
ku tatap wajah itu
dalam sendu ada lagu
untuk ku dendang di angin lalu.

terima kasih kekasih
andai hadir bawa penawar
aku terhiris luka di hati
kau penyembuh kiriman ILAHI.

b.tan.
08.11.2014.
kemayan.
02.55pm.

* kerja banyak melambak...
* entah kenapa aku jalan-jalan di danau...
* terpandang seorang AKU...
* aku tau itu kamu...
* terima kasih kekasih...

Rabu, 29 Oktober 2014

kaki langit - 293.


di mana muara untuk ku sapa mu
setelah jemu ku menghilir lalu
dan dalam lemas di dasar mu
terkunci sekuntum rindu yang sayu.

tak tahu di mana muara mu
untuk ku berlabuh melepas rindu
jalan tak berhujung tiada bertepian
dan aku berkampung di persisiran.

aku melihat jauh di sana
muara mu damai terbentang
tak terdaya ku nak renang
hanya menanti hujan kan berhenti
agar bersinar lagi mentari
dan pelangi tersenyum seri.

mana muara untuk ku berlabuh
kerna cinta telah hanyut
dalam dasar ribut kasih
akhirnya aku yang merintih.

mana muara mu Kekasih...

b.tan.
29.10.2014.
kemayan.
01.33pm.

* akhirnya setelah pening mencari bahan untuk assingment...
* akhirnya tersiap jugak oleh aku sajak spontan lagi selamba ini...
* akhirnya assingment aku pulak yang tak siap lagi ini...
* akhirnya aku...
* berapa banyak akhir daaa...
* dan akhirnya aku lagi rindu... (hahaha)...